Thursday, March 2, 2017

MRT (Membangun Rumah Tangga) Done!

Mungkin yg baru akan merid di tahun 2017 yg ngk asing dgn MRT, ya karena per 2017 ini KPP di agama katolik berubah nama menjadi MRT alias Membangun Rumah Tangga dimana sistem pedomannya pun berubah tidak ada lagi sertifikat lulus KPP tapi yg kita dapat adalah Buku yg nantinya akan jadi pedoman kita berumah tangga, jadi klo suami nanti macem2 tunjukin aja itu buku apa yg kamu pernah tulis disana.. Hahahaha...

Jadi, gue baru daftar untuk ikut MRT tanggal 25-26 Feb 2017 sekitar 2 minggu sebelumnya. Persyaratan untuk ikt MRT ini cukup mudah :

1. Isi Form MRT & Biaya pendaftaran 450rb untuk sepasang (Include Buku, Snack 3x, Lunch 2x). Setau gue ini lebih mahal dari biaya KPP sebelumnya karena bukunya bagus punya sih memang.
2. Foto berdampingan 4*6 cm (4 lembar) untuk di tempel di buku MRT.
3. Surat pengantar dari Paroki jika kamu bukan berasal dari paroki tempat kamu MRT.
4. Kartu Keluarga dan Surat Baptis jika kamu bukan berasal dari paroki tempat kamu MRT.

Setelah proses dokumen selesai maka tinggal dateng aja ditanggal dan tempat yg telat di tentukan. Di dalam buku ini materinya cukup lengkap bahkan banyak soal2 yg harus kita isi dan katanya nanti pas penyelidikan katolik sama romo pertanyaannya perpedoman pada buku yg kita isi-isi ini


Sebelum daftar MRT ini gue juga sempet nyari tahu apa aja sih yg akan dibahas? Sama dgn topik waktu KPP thn2 sebelumnya ngk? Honestly ngk jauh beda sih cuma ini jauh lebih lengkap sama lebih lama. Dan dapet bocoran jadwal ini juga dari komisi kerasulan keluarga dan pas hari MRTnya semua topiknya sama persis, yg bedanya cuma snack timenya 2x.

Saat itu cm ada sekitar 17/18 pasang, ngk ada yg single sih jadi semua membawa calon-calon suaminya. Pesertanya macem-macem, ada yg katolik dgn kristen, ada yg chinese dgn batak, dan bnyk cerita dari mereka. Disana kita di usahakan untuk jujur dan terbuka, ada yg blg backstreet dlunya, ada yg hrs beli marga dlu, pkknya jadi makin tahu cerita2 dari pasangan yg berbeda suku, ras, dan agama. Dan orangnya asik-asik juga sih.

Di bilang bosen juga iya sih karena setelah jam makan siang itu ngantuknya luar biasa, ditambah klo yg bawain topik ikutan lemes uda dhe makin buyar.. Hahahaha.. Tapi so far gue ngerasa ini berguna bgt buat pasangan calon pengantin untuk tahu pasangan masing2 yg bahkan mereka ngk pernah omongin ke kita. Lalu dgr sharing-sharing dari pasutri ttg permasalahan di keluarga mereka masing2 topik. And the last, Finally!





2 comments:

  1. Selamat yaa ud sls KPP nya :)

    ReplyDelete
  2. mrt nya disuruh cerita perkenalan diri gitu ya ?

    ReplyDelete